Mahasiswa FMIPA UNP Raih Juara 2 LDBI se-Sumbar

Mahasiswa UNP yang meraih Juara II LDBI.
Mahasiswa UNP yang meraih Juara II LDBI.

Padang, Editor.-  Lomba Debat Berbahasa Indonesia (LDBI) bagi Mahasiswa Se-Sumatera Barat dalam rangka Pekan Bahasa dan Sastra tahun 2019 yang diadakan 29 Agustus 2019 lalu oleh Balai Bahasa, di Aula Pertemuan Radio Republik Indonesia (RRI) Padang menempatkan tiga orang mahasiswa Universitas Negeri Padang dari Jurusan Matematika dan Kimia keluar sebagai juara ke-2.

Ketiga orang mahasiswa tersebut ialah Alfarizi (jurusan Matematika), Monalisa Pratiwi (jurusan matematika), dan Real fandi (jurusan Kimia). Lomba ini diadakan dengan tujuan meningkatkan sikap positif terhadap Bahasa Indonesia dan memotivasi mahasiswa untuk berpikir kritis dalam menyampaikan gagasan dan ide dengan bahasa yang baik.

Banyak peserta yang ambil bagian dalam lomba ini, yakni 18 tim dari seluruh perguruan tinggi se-Sumatera Barat. Lomba debat ini dinilai oleh tiga orang juri yang sangat berkompeten dibidangnya.

Menurut Alfarizi, dalam lomba debat ini ada tiga kriteria penilaian yaitu penggunaan Bahasa Indonesia yang baik, benar, dan tepat (40%), penguasaan materi yang meliputi kesesuaian topik, pengembangan topik, dan argumen yang meyakinkan (30%), dan penyajian yang meliputi kepercayaan diri, ekspresi, dan gesture dalam berlomba (30%). Lomba ini terdiri dari 4 babak yaitu babak penyisihan, babak semi-final, babak final, dan babak tambahan.

“Alhamdulillah  tim dari FMIPA-UNP berhasil melalui beberapa tahap dan akhirnya  bermuara dalam tahap final yang berkompetisi dengan Mahasiswa UNAND, Antara percaya dan tak percaya ternyata  TIM FMIPA-UNP Berhasil berada posisi kedua yang menyisihkan 14 Delegasi terbaik dari masing-masing perguruan tinggi yang berada di sumatera Barat,” Ujarnya

Tim yang berasal dari FMIPA inj ditafsirkan oleh dewan juri berasal dari rumpun ilmu social, secara jelas dan yakin kami mengatakan kepada dewan juri bahwasanya kami bersal dari FMIPA yang dalam notabenenya merupakan mahasiswa yang mementingkan akademik saja dan mencoba mengabaikan kritis dalam berargument.

“Secara jelas dengan pembuktian ini perlahan-perlahan perkataan tersebut  dapat dipatahkan. Yang menjadi semangat kami dalam lomba debat  ini adalah kami akan menunjukkan FMIPA Memang bungo galeh unp, ketika rumpun ilmu sosial mampu beretrotika maka mahasiswa FMIPA mampu berfikir kritis dan sistematis yang sesuai dengan  kajian ilmiah sains yang diterapkan di FMIPA,” imbuhnya. ** Humas UNP/Agusmardi

191 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*