LANGKAH KECIL EKONOMI KERAKYATAN, MEMBANGKITKAN CITA-CITA PETANI SEJAHTERA

Ahmad Gazali.
Ahmad Gazali.

Selama ini petani terkesan berjuang sendiri-sendiri, tidak banyak mendapatkan tambahan Ilmu Pengetahuan apalagi berkenalanan dengan teknologi canggih. Pendidikan yang relatif rata-rata rendah. Sementara para akademisi yang turun ke lapangan kebanyakan berbekal hanya teori yang belum pernah dipraktekkan sendiri. Sehingga kalaupun ada perkembangan Ilmu Pengetahuan & Teknologi yang bisa meningkatkan jumlah hasil, menurunkan ongkos produksi serta menghasilkan produk yang baik, sehat atau higienis mengalami banyak kendala.

Untuk mendapatkan nilai tambah hasil pertanian mesti diolah menjadi bahan jadi yang tentu dimulai dari industri rumah tangga. Selanjutkan dikembangkan menjadi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Untuk mewujudkan itu semua perlu keterlibatan semua pihak terutama political wiil atau kemauan baik dari pemerintah serta keberpihakan yang tegas karena dalam rangkaiannnya ada unsur pemberdayaan yaitu bagaimana mencerdaskan dan mensejahterakan kehidupan petani

Negara kita Indonesia merupakan negara terbesar nomor 2 di dunia yang memiliki keragaman hayati (Biodiversity) dengan potensi : 77  jenis sumber karbohidrat, 228 jenis sayuran, 110 jenis rempah dan bumbu, 75 jenis sumber protein, 389 jenis buah-buahan, 48 jenis bahan minuman dan 26 jenis kacang-kacangan. Dengan potensi pangan sebesar ini, ketahanan dan kedaulatan serta kualitas pangan niscaya bisa dicapai (Dr Jamhari Fak Pertanian UGM).

Kenyataan bahwa Indonesia masih terkungkung dalam model ekonomi tradisional, ditengah kemajuan ekonomi di bidang ilmu dan teknologi di  era saat ini jelas menggelikan. Tidak hanya menggelikan  tetapi juga mengecewakan karena Indonesia belum mampu mengembangkan potensi ekonomi yang jauh lebih besar dari kepemilikan Sumber Daya Alam (SDA) melalui proses nilai tambah.

Jika masih menggantungkan dari SDA mananam dan menjual di sektor pertanian, mengumpulkan dan menjual di sektor   perikanan dan kehutanan, dan menggali dan menjual di bidang pertambangan. Pada dasarnya Indonesia saat ini tidak jauh berbeda dengan kegiatan ekonomi yang dipraktikkan masyarakat pra-modern ribuan tahun lalu.Harus diingat- mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) sektor pertanian menyerap hampir 40 % tenaga kerja dari total tenaga kerja Indonesia yang berjumlah sekitar 115 juta orang di akhir 2014. Sekitar 35 % tenaga kerja di Indonesia menggantungkan sumber penghasilan dari sektor pertanian.

Dengan ikut menghitung rasio ketergantungan penduduk di tahun yang sama yang nilai hampir 50- yang menunjukkan bahwa setiap 100 penduduk usia produktif menanggung sekitar 50 orang total penduduk Indonesia yang menggantungkan hidupnya  dari sektor pertanian menjadi lebih besar lagi. Jumlahnya sekitar 60 juta orang atau lebihdari 50 % total tenaga kerja Indonesia (Buku Merajut Asa: Membangun Industri. Menuju Indonesia yang Sejahtera oleh Airlangga Hartarto Halaman 54 dan 87-88  diterbitkan oleh PT Gramedia Widiasarana Indonesia Citakan I Agustus 2016).

Untuk mengejar kemajuan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan  dan teknologi serta mampu memperbaiki unsur hara tanah. Bagaimana petani bisa mengasilkan produk organik yang baik dan halal  serta mampu menurunkan ongkos produksi dan meningkatkan jumlah hasil serta mengolah bahan mentah melalui industri rumah tangga  pada awalnya. Sehingga memiliki daya saing di pasar. Tentu  dengan melibat semua unsur ditengah masyarakat terutama pemerintah karena menyangkut kerja besar yaitu mencerdaskan  dan mensejahterakan kehidupan petani.

Kita memerlukan teknologi dengan kriteria : tepat guna, ekonomis, up to date (terkini), berkelanjutan, ramah lingkungan. Pada tahun 1998 seorang sarjana teknik sipil Ir Darmansyah M Sc asal Sumatera Barat menemukan Bioteknologi NT 45 (Aerob sekaligus Unaerob) sesuai dengan kriteria diatas. Dan diterapkan di Sumatera Barat hingga kini , sejak 2006 di Kabupaten Kerinci Jambi, sejak 2015 di Bogor, Sukabumi Jawa Barat dan sejak 2017 di Sumenep Madura Jawa Timur hingga kini.Pengembangan dan penerapannya dengan dana dari kocek sendiri yang amat terbatas. Yang kami  lakukan (Transfer Pengerathuan & Alih Teknologi)  ini belum pernah dipelajari oleh orang tua atau para pendahulu serta belum kami temukan ahlinya di Indonesia terutama Bioteknologi NT 45 yang Aerob sekaligus Unaerob).

Dalam perkembangannya Bioteknologi NT 45 disingkat NT 45  telah ada beberapa  seri :

  1. NT 45 Seri P digunakan untuk pengolahan Pupuk Organik Majemuk Lengkap (POML)
  2. NT 45 45 Seri digunakan untuk pengolahan Obat-obatan/Antihama
  3. NT 45 Seri I digunakan untuk pengolahan Pakan Ikan
  4. NT 45 Seri J digunakan untuk pengolahan Pakan Ternak/Ruminansia
  5. NT 45 Seri M dikosumsi manusia yang pada prinsipnya mengembalikan organ tubuh yang telah rusak

Catatan: Pupuk organic Majemuk Lengkap diberi nama oleh Menteri Pertanian Bungaran Saragih.

Kepada pelaku pertanian yang berminat kami melakukan Transfer Pengetahuan & Alih Teknologi serta  beberapa Pola Tanam. Yang paling banyak adalah Pengolahan POML dan Obat-obtan/Antihama serta Pola Tanam. Ada beberapa pelaku pertanian  untuk Pakan Ikan, Pakan Ternak/Ruminasia. Kami berikan pedoman teknis tertulis untuk dipraktikkan selanjutnya. Kepada yang sudah terampil pengolahan POML dan Obat-obatan/Antihama kami sarankan menerapkan sesuai Satndart Operational Prosedure (SOP) yang kami berikan. Setelah mereka banyak sedikitnya  memiliki pengalaman baru ini kami anjurkan untuk mendirikan Kelompok Usaha Bersama (KUBE) dengan prinsip mendirikan koperasi  sesuai potensi lahan.

Untuk bisa menjadi pelaku usaha pertanian yang profesional kami sarankan:  KUBE yang didirikan di daftarkan pada Kementerian/Dinas Koperasi setempat sebagai UMKM (Usaha Mikro Kecil/Menengah) serta di-Akta Notariskan. Misalnya antara lain : KUBE Padi Tanam Sebatang, Cabe Kriting, Peternakan Sapi Potong. Sebagai contoh :  Kelompok Usaha Bersama (KUBE) Peternakan Sapi Potong  bertanggungjawab menyediakan kandang, menanam rumput dan memelihara. Bekerjasama dengan Owner yang bertanggungjawab membeli sapi dan Konsultan dengan tugas : Sosialisasi, Pendampingan, Management Konstruksi (MK), Kalender Pertanian, Laboratorium, Membuat Proposal Bisnis, Menjual Hasil dan Penjamin Mutu. Dengan management: Cooperation (berjema’aah), Membangkitkan cita-cita, Mewujudkan kegiatan nyata, Terukur dan Terbuka.

Owner bisa instansi pemerintah, swasta, personal/individu dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dengan  lengkah-langkah membangun masyarakat sebagai berikut :  Sosialisasi, Pendampingan, Jaringan, Kemitraan, Menurunkan Ongkos Produksi, Meningkatkan Jumlah Hasil, Kesejahteraan dan Membuka Lapangan Kerja Baru.  Dari 5 KUBE dijadikan 1 Depot, dari 5 Depot dijadikan 1 Sentra. Sentra sebagai Pusat : produksi, informasi, pendidikan & latihan dan pusat penjualan. ** Ahmad Gazali

** Penulis adalah aktifis peduli pertanian Indonesia

136 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*