Kenangan Putra dari Sumba, Pulau Terindah di Dunia

Putra (kiri) bersama keluarga di salah satu pantai Sumba.
Putra (kiri) bersama keluarga di salah satu pantai Sumba.

Sumba, Editor – Tengah hari di ujung Mei 2019, mentari bersinar terik di Bandara Umbu Mehang Kunda, Kota Waingapu. Tapi cuaca tidak terasa panas, malah cendrung sejuk. Terlebih di luar bandara dimana terdapat panorama savana Mau Hau, salah satu hamparan padang rumput luas di Pulau Sumba.

Siang itu, Putra Dewangga, birokrat muda yang kini jadi Kabag Perekonomian di Balaikota Padang Panjang, habis menempuh perjalanan sejauh 2.085,76 mil dari Padangpanjang bersama keluarga. Diawali naik bus eksekutif ke Jakarta, terus dengan  pesawat ke Waingapu, ibukota Kabupaten Sumba Timur.

Tapi perjalanan sekitar 48 jam yang cukup melelahkan seakan raib saat mobil melintas di savana yang bertepi kaki langit. Menikmati savana memang mengasyikan bagi ku dan anak-anak (M.Chinmi, M.Alghazi dan Syarifudin Koho), Bahkan, juga bagi isteriku, Irawati Koho, yang lahir dan besar di Waingapu, kata Putra.

Hamparan savana, adalah tampilan khas daratan Sumba, salah satu pulau di timur Indonesia yang kini terbagi 4 wilayah kabupaten (Sumba Timur, Sumba Barat, Sumba Barat Daya dan Sumba Tengah). Salah satu klimaks keindahan savana di Sumba bisa dinikmati di Bukit Wairiding, Desa Pambotanjara, Waingapu.

Karenanya, savana jadi kekuatan utama obyek wisata di Sumba, pulau yang berjarak sepelemparan batu dari Australia. Sebab, panorama savana bukan saja indah untuk dinikmati, tapi juga jamak jadi tempat wisatawan duduk-duduk, rebahan badan sembari menatap langit, hingga berlari-lari kecil.

Obyek lain, masih banyak. Dalam imfo pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), setidaknya ada 20 obyek wisata menarik di Sumba. Di antaranya, beragam  keindahan savana, beragam keindahan pantai, dan beragam keindahan air terjun dengan kolam-kolam alami yang eksotik di bawahnya.

Berikut, punya pemukiman tradisi asli dengan rumah-rumah beratap daun kayu yang dibuat seperti menara di bangian tengah. Lainnya, kekayaan seni budaya, seperti  atraksi berkuda. Wajar, jika majalah Focus dari Jerman menobatkan Sumba sebagai The best beautiful Island in the word (pulau terindah di dunia).

Masih terkait savana, hamparan rumput itu juga jadi tempat usaha peternakan sapi dan kuda, dua dari aneka usaha ekonomi rakyat Sumba. Irawati Koho, gadis Waingapu memilih kuliah di Fakultas Pertanian Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta sekitar 23 tahun silam juga ikut terinpirasi dari potensi peternakan itu.

Di Yogya, Ira berjumpa Putra dan saling tertarik. Terus, atas restu orang tua, mereka menikah di kampung Ira di Kampungbaru, perkampungan muslim di Waingapu. Setelah itu, Ira ikut ke ranah Minang, kampung Putra. Terus tinggal di Padangpanjang, kota pelajar tempat Putra bekerja sebagai pegawai negeri sipil (PNS).

Sejak menikah, kita memang jarang pulang ke Waingapu, sebut Putra. Sebab, selain jarak yang jauh, sebagai PNS juga terbatas punya waktu cuti. Belum lagi, belakangan anak-anak sudah sekolah, yang terkadang waktu libur mereka dari sekolah dan berbagai kegiatan latihan tidak sama dengan peluang cuti PNS Pemko.

Tapi, lewat internet, kita sering kontak ke keluarga mertua di Waingapu, yakni Syafrudin Koho – Nushasanah (ayah-ibu dari Irawati Koho). Ada kalanya kita yang kontak lebih dulu ke Waingapu, atau sebaliknya. Lewat layar HP android dan bantuan GPS perjumpaan jarak jauh begitu mudah terwujud, kata Putra. ** Berliano Jeyhan

358 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*