Kadis DKP Sumbar, Yosmeri: Peluang Investasi di Sektor Perikanan Terbuka Luas

Yosmeri saat meninjau salah satu lokasi budidaya ikan laut di Sumbar.
Yosmeri saat meninjau salah satu lokasi budidaya ikan laut di Sumbar.

Padang, Editor.- Puluhan peluang untuk menanamkan investasi pada sektor Dinas Kelautan dan Perikanan/DKP Propinsi Sumbar bagi pengusaha yang berminat. Beberapa peluang bidang investasi itu ada dibidang sarana dan prasarana.

Peluang tersebut seperti pembangunan pabrik es, pembangunan depot SPDN Bahan Bakar Minyak/BBM, budidaya perikanan, bidang perdagangan, bidang pengolahan hasil perikanan, dokong kapal nelayan, dan peluang investasi untuk eksport komoditi budidaya hasil perikanan.

Hal itu diungkapkan Kadis DKP Propinsi Sumbar Ir Yosmeri MM menuturkan saat dijumpai di kantornya, Jumat (11/10).

Menurut Yosmeri,  puluhan peluang investasi itu sengaja mengajak para investor untuk masuk ke Sumbar maupun bagi pengusaha yang sudah berada di daerah Sumbar. Ada sarana yang sudah tersedia seperti lahan tanah untuk pembangunan depot SPDN BBM untuk nelayan dan persedian tanah yang telah dimiiliki DKP Sumbar ada sekitar 6 titik lokasi di kawasan pinggir pantai perairan laut Sumbar.

Peluang investasi DKP Sumbar antara lain, penangkapan ikan dan budidaya perikanan. Pengolahan hasil perikanan. Pemasaran hasil perikanan dan penyiapan sarana perikanan. Terutama dibidang penangkapan ikan tuna, serta penangkapan ikan kerapu. Disamping itu terbuka peluang investasi sarana penunjang kapal, ekspor ikan kerapu, ekspor mutiara dan budidaya udang paname.

“Komoditi ikan kerapu baru-baru ini sudah dieksport sebanyak 16, 1 ton ke Hongkong,” terangnya.

Lebih lanjut Yosmeri mengatakan, juga terbuka peluang investasi pengolahan pengalengan ikan tuna dan pengolahan ikan secara tradisional, dimana ikan bisa dibikin dalam bentuk berbagai jenis olahan.

Peluang investasi yang sedang berjalan di tahun 2019 ini diantaranya budidaya ikan kerapu, budidaya udang paname, budidaya mutiara, penangkapan ikan tuna dan pengolahan berbagai jenis bidang perikanan. Termasuk peluang investasi bidang sarana seperti pembuatan pabrik es, karena DKP Sumbar butuh 7 pabrik es lagi dengan kavasitas produksi 40 ton per hari karena pabrik es yang ada baru sebanyak 9 buah.

Kebutuhan es yang paling banyak itu untuk kebutuhan pendingin saat panen udang paname, dimana  setiap hari ada panen udang paname dari berbagai tambak yang ada dipinggiran pantai laut Sumbar.

Selain itu peluang investasi sarana penunjang seperti doking kapal-kapal nelayan karena perlu perbaikan kapal nelayan. Sebab, selama ini doking kapal nelayan diatas 30 Gros Ton/GT doking kapal nelayan di Pulau Jawa dan Sibolga terutama kapal-kapal fiber.

Juga terbuka peluang investasi bidang pemasaran ikan kerapu pemasaran produk olahan ke Super Market, bahkan ke luar negeri eksport ke Singapura dan Malaysia, karena pelaku usaha UMKM dalam propinsi Sumbar baru hanya sampai Jakarta.

“Dengan demikian, DKP Sumbar memerlukan investor di bidang pemasaran dan bidang pembangunan depot SPDN BBM nelayan,” jelas Yosmeri.

Selain itu juga terbuka peluang untuk pembangunan depot BBM nelayan karena yang telah ada baru di daerah Pesisir Selatan dan di Batang Anai kini sudah  tersedia tanah DKP Sumbar untuk membangun depot BBM nelayan, untuk depot BBM nelayan di Tarusan.

Untuk semua peluang investasi  tersebut, DKP Sumbar mengajak pengusaha untuk menanamkan investasinya disemua bidang kelautan dan perikanan Sumbar dan di Tarusan itu baru satu pengusaha yang telah mengajukan proposalnya yang berminat menanamkan investasinya.

Seputar rencana pembangunan depot BBM nelayan, Yosmeri menginformasikan, satu di Surantih dan  depot BBM nelayan di Air Bangis meski  luas tanah DKP terbatas.

Sampai akhir tahun 2019 ini DKP Sumbar mendorong pelaku usaha   untuk berinvestasi di sektor DKP Propinsi Sumbar, ajak Yosmeri. ** Obral Chaniago

142 Total Dibaca 7 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*