Kabiro Rantau Setda Sumbar, Luhur Budianda: Memaksimalkan Peran Perantau Dengan Kerjasama Saling Menguntungkan

Luhur Budianda
Luhur Budianda

Padang, Editor.- Secara umum peran serta dan kotribusi perantau Minang dalam pembangunan di Sumatera Barat telah cukup banyak, terutama dalam membangun sekolah, masjid  dan sarana prasarana lainnya di kampung halaman perantau yang terbilang sukses. Belum lagi bantuan langsung buat keluarganya dalam bentuk dana tunai buat berbagai keperluan.

Namun Kepala Biro Rantau dan Pembangunan Sekretariat Daerah Pemprov Sumbar, Luhur Budianda merasa peran tersebut belum maksimal dan bisa ditingkatkan lagi. Dalam artian, kalau selama ini perantau hanya menyumbang, pada masa mendatang bisa ditingkatkan menjadi kerjasama saling menguntungkan melalui bidang perdagangan, jasa, pariwisata, budaya dan bidang lainnya.

Bupati Solok saat meremikan jembatan yang dibangun perantau Sulit Air.
Bupati Solok saat meremikan jembatan yang dibangun perantau Sulit Air.

“Para perantau punya capital dan modal yang bisa diinvestasikan dan ranah punya berbagai potensi yang bisa diekspolasi dan dikembangkan. Dari itu perlu sinergi antara ranah dan rantau dalam meningkatkan peran dan kerjasama saling menguntungkan. Hal inilah yang sedang diupayakan Biro Rantau dan Pembangunan Sumbar saat ini,” kata Luhur Budianda ketika ditemui di  kantornya, Senin (17/5).

Kalau selama ini kerjasama antara rantau dan ranah lebih banyak antar pribadi, lanjut Luhur Budianda, Biro Rantau mengupayakan beralih menjadi kerjasama antar lembaga. Dalam pemasaran hasil tani, seperti beras Sumbar yang berkualitas premium dan dibutuhkan oleh pengusaha Rumah Makan Padang di berbagai kota di Pulau Jawa, pemasarannya bisa dikerjasamakan dengan Assosiasi Rumah Makan dan Restoran Padang dan organisasi sosial masyarakat Minang di perantauan atau koperasi yang dikelolanya dengan kelompok tani di Sumatera Barat. Begitu juga hasil pertanian lainnya, seperti bawang, kentang dan cabe.

Disukainya masakan Padang oleh masyarakat daerah lain, membuat pengusaha non Minang yang ikut mendirikan rumah makan dan restoran masakan Padang di hampir semua kota di Jawa dan Bali. Para karyawannya rata-rata bukan orang Minang termasuk juru masak. Hal itu sedikit banyak akan mempengaruhi citra dan otentifikasi masakan Padang.

Salah satu prosesi penyambutan perantau yang Pulang Basama di Kenagarian Tanjung Balik.
Salah satu prosesi penyambutan perantau yang Pulang Basama di Kenagarian Tanjung Balik.

“Dibidang jasa, untuk otentifikasi dan ciri khas masakan Minang, para pengusaha bisa bekerjasama dengan lembaga yang ada di Sumbar untuk mendatangkan juru masak yang telah punya sertifikat. Untuk sertifikasi ini Dinas Tenaga Kerja Sumbar telah siap melaksanakan pelatihan,” papar Luhur Budianda.

Menurut Budi, begitu ia akrab disapa, untuk memaksimalkan peran perantau, pihaknya tengah mempersiapkan beberapa program yang bertujuan meningkatkan kerjasama antara ranah dan rantau yang saling menguntungkan. Artinya, perantau tidak lagi hanya sekedar menyumbang tapi ikut memberdayakan potensi yang ada di Sumbar untuk meningkat taraf perekonomian masyarakat.

Dalam hal ini tentu organisasi sosial kemasyarakatan Minang tingkat nasional, seperti Gebu Minang, Forum Komunikasi Saudagar Minang dan tingkat Kabupaten Kota yang ada di perantauan sangat diperlukan peran serta aktifnya. Sementara itu Biro Rantau dan Pembangunan Setda Sumbar juga butuh bantuan dan kerjasama dengan kepala daerah Kabupatan/Kota dalam meningkatkan kerjasama antara ranan dan rantau.

“Semua itu butuh proses dan kerja keras semua pihak. Kita telah memulainya dengan mengadakan pertemuan dan dialog bersama perantau serta lembaga terkait. Termasuk pertemuan dengan beberapa perantau Minang yang ‘Pulang Basamo’ pada libur lebaran tahun 2019 mendatang,” kata Luhur Budianda.

Irwan Prayitno
Irwan Prayitno

Semenatara itu Gubernur Sumbar lewat Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Sumbar, Jasman Rizal mengatakan, kita menyambut baik banyaknya perantau Minangkabau pulang basamo. Ini adalah anugerah buat nagari-nagari yang dunsanaknya pulang kampung.

“Saya yakin telah ada program-program  perantau tersebut selama di kampung. Apapun itu programnya, pasti akan bermanfaat untuk kampung halamannya masing-masing,” katanya.

Menurut Gubernur Sumbar, merantau adalah budaya masyarakat Minangkabau yang sampai saat ini masih terpelihara dengan baik. Buat Pemprov Sumbar, perantau adalah aset nagari dan daerah. Bahkan keberadaan perantau mempunyai pengaruh yang cukup besar dalam pembangunan nagari.

Pemerintah Sumbar berharap kepada perantau yang pulang kampung dilebaran 1440 H ini, teruslah bangun nagari dan bersinergi dengan nagari, niniak mamak, alim ulama, cadiak pandai, bundo kanduang dan parik paga nagari.

“Kami mendukung sepenuhnya program-program perantau yang bermanfaat untuk nagari masing-masing, karena, jika nagari maju, maka rakyat akan sejahtera. Untuk itu, atas nama pemerintah daerah propinsi Sumatera Barat, kami ucapkan selamat datang dan terima kasih telah peduli dengan kampung halaman,” kata gubernur.

Nasrul Abit.
Nasrul Abit.

Pada kesempatan terpisah, Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit yang dihubungi via Whatapps mengatakan, rara perantau cukup berperanan dalam membangun Sumbar. Baik baik dari segi pemikiran maupun membantu dan membangun secara langsung di kampung halaman.

Salah satu contoh, sumbang saran dan pemikiran para perantau jadi kajian para Musrenbang Prov. Sumbar yang dilaksanakan setiap tahun.  Hasil rapat konsultasi publik dengan masyarakat perantau dan masukan-masukan dari perantau menambah kesempurnaan hasil Musrenbang yang akan diajukan sebagai penyusunan APBD setiap tahunnya.

Selain itu, bantuan langsung perantau biasanya berbentuk permodalan bagi keluarga meraka di kampung halaman masing-masing. Baik baik untuk usaha dagang  maunpun pengembangan bidang pertanian dan peternakan.

“Banyak juga perantau yang berinvestasi langsung. Diantaranya dibidang pariwisata dengan membangun hotel, membangun taman rekreasi keluarga. Diantarany pembangunan Hotel Emersia yang berlevel Bintang Empat di Batusangakay yang nilai investasinya cukup besar,” jelas Nasrul Abit. ** Rhian

558 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*