Irjen. Pol. Prof. Iza Fadri, Program Kerjasama Indonesia-Myanmar di Sektor Pendidikan Terbuka Lebar

Rektor dan Wakil Rektor UNP bersama Iza Fadri.
Rektor dan Wakil Rektor UNP bersama Iza Fadri.

Padang, Editor.- Universitas Negeri Padang (UNP) menggelar kuliah umum bertajuk “Transformasi Sosial dan Politik di Myanmar serta Kasus Rakhine State serta Peluang Kerjasama Pendidikan dengan Indonesia,” di Ruang Sidang Senat Lt4 Gedung Rektorat UNP, Rabu (10/4).

Kuliah umum tersebut menghadirkan Duta Besar Republik Indonesia untuk Myanmar, Irjen. Pol. Prof. Iza Fadri, yang urang awak itu sebagai pembicara dihadapan pimpinan fakultas selingkungan UNP dan pejabat struktural dilingkungan UNP. Sambutan Rektor UNP, Prof Ganefri mengawali kuliah umum jenderal bintang dua ini.

Dalam kuliah umum, Dubes RI untuk Myanmar ini menyampaikan beberapa poin penting antara lain: Politik Hukum Myanmar, Peta dan Mozaik Politik Myanmar yang mencakup, Militer dan Politik Myanmar, Peran dan Kepemimpinan Aung San Suu Kyi, Proses Nationa Building Yang Belum Tuntas. Poin ketiga yang disampaikannya adalah Transformasi Politik di Myanmar dan poin keempat dalah Rakhine State Dalam Presoektif, Domestik, Internasional, Indonesia dan Perjanjian Bilateral dengang Banglades. Poin kelima adalah Peluang Kerjasama Pendidikan dengan Myanmar.

Dalam paparannya tentang peluang kerjasama Pendidikan di Myanmar, Dubes RI untuk Myanmar menyampaikan bahwa Program Kerjasama Indonesia-Myanmar di Sektor Pendidikan, Sosial dan Budaya sangat terbuka lebar, apalagi dengan UNP yang telah menjadi salah satu dari 28 Perguruan Tinggi Negeri lainnya yang dinobatkan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) sebagai 50 perguruan tinggi yang paling menjanjikan di Indonesia, atau 50 Promising Indonesian Universities.

Untuk Program Beasiswa bagi Pelajar dan mahasiswa Myanmar, dikemukakan bahwa pelajar dan mahasiswa Myanmar masuk ke Indonesia melalui Beasiswa Seni dan Budaya Indonesia Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, Beasiswa Darmasiswa Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Beasiswa Kemitraan Negara Berkembang Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia. Beasiswa S2 dan S1 yang diselenggarakan oleh Universitas Brawijaya Program Friendship of Indonesia (FoI) Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia.

Selain itu juga melalui Program International Senior Diplomatic Course yang diselenggarakan oleh Kemenlu dan Program Familiarization Trip yang diselenggarakan Oleh Kementerian Pariwisata Republik Indonesia.

Dalam kesimpulannya, Dubes RI untuk Myanmar menyampaikan bahwa Myanmar adalah negara ASEAN yang relatif baru membuka diri, dalam proses tersebut  konstitusi 2008 melegitimasi kekuasaan militer secara rigit sehingga proses demokrasi berjalan stagnan, disisi lain kepemimpinan Daw Aung San Suu Kyi dengan partai NLD mencerminkan keinginan rakyat untuk lebih demokratis dan terbuka. Pergulatan situasi ini akan membayangi Myanmar sejauh konstitusi 008 masih berlaku. Myanmar, dikatakan Dubes RI ini sebagai negara yang berada diteras negara RRC menjadi suatu dinamika yang menarik dalam tarik ulur konstelasi politik internasional dan agresifitas RRC untuk menciptakan koridor ekonomi (Belt and Road Initiative/BRI) dan beban sejarah Inggris bersama Uni Eropa mempengaruhi dinamika situasi politik luar negeri Myanmar.

Masalah Rakhine State lebih dari masalah agama. Kompleksitas permasalahan secara Historis, Yuridis,  Sosial Budaya, Ekonomi, Politik, Pertahanan dan keamanan secara domestik tidak relevan dengan pandangan internasional.

Pemecahan masalah secara komperhensif membutuhkan waktu, disisi lain penyelesaian yang di kehendaki oleh Myanmar secara bilateral dengan Bangladesh mengalami hambatan. Peluang kerjasama pendidikan Indonesia dengan Myanmar masih terbuka lebar dan Myanmar membutuhkan kerjasama dengan Indonesia dalam rangka pembangunan SDMnya yang tertinggal karena 40 tahun menutup diri dan saat ini mendapatkan tekanan Internasional sehubungan dengan masalah Rakhine State,  Oleh sebab itu Indonesia dapat melakukan peningkatan Kapsitas melalui pendidikan dan menangkap peluang kerjasama Ekonomi yang lebih luas.

Setelah kuliah umum, Rektor UNP, Prof Ganefri menyematkan pin kehormatan yang disaksikan pimpinan civitas akademika UNP kepada Prof Iza Fadri. Dubes RI untuk Myanmar, Prof Iza Fadri setelah keluar dari ruang sidang senat UNP sangat bangga diangkat sebagai warga kehormatan UNP. ** Humas UNP/Agusmardi

472 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*