Festival Pesona Mentawai 2019 Akan Disemarakkan 17 Kegiatan Pariwisata

Mentawai, Editor .-  Festival  Pesona Mentawai, iven pariwisata bergensi dan ajang promosi yang sudah menjadi agenda tahunan, kembali digelar  Dinas Pariwisata dan Olahraga  Pemkab  Kep Mentawai mulai tanggal 28 Juni hingga 1 Juli 2019..

Iven tersebut dilaksanakan di kawasan  Desa wisata Mapadddgat   Desa Tuapejat, kecamatan  Sipora Utara  dengan menampilkan Teater Rakyat, Pawai Budaya, Peragaan Busana Mentawai, tari masal kreasi Mentawai, Taruk Langgai,  .Jelajah Hutan Mangrrove dan Snorkeling, Atraksi Tato, Pameran. Panahan, Lomba Foto Event, Lomba Turuk Laggai, Lomba Miniatur Uma, Lomba Selaju Sampan, Lomba Perahu Layar Tradisional, Lomba Lagu Mentawai,.Lomba Foto Selfie dan Lomba Karya Tulis.

Acara pembukaan akan dilaksanakan pada Jum’at malam di Home Stay di pantai Mapadegat Tua Pejat, Pada sorenya dilaksanakan pertandingan Selaju Sampan di pantai Jati.Sebelumnya diawali dengan pawai budaya yang star dari Kantor Bupati Km5 finishnya di loaksi Home Stay Mapadegat.

Didukung Semua OPD

Semua Organisasi Perangkat daerah mendukung  dan ikut mensukseskan Festival Pesona Mentawai (FPM) yang diadakan   28 juni – 01  juli  Kawasan Desa Wisata Mapaddegat desa Tuapejat – Sipora  Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai yang diselenggarakan Dinas Pariwisata Pemuda dan Olah Raga (Disparpora) Mentawai.

Terkait hal ini, Kepala Dinas Perhubungan Mentawai Edi Sukarni mengatakan, pihaknya siap mendukung dan memeriahkan event budaya  bergengsi ini   dengan menyediakan  transportasi laut antar pulau dan juga angkutan darat.

“Kita dari Dinas Perhubungan, pada waktu rapat bersama dengan pihak terkait lainnya, Dishub telah ditunjuk untuk mengkoordinir bagian transportasi baik darat maupun laut, kalau untuk antar pulau kita ada beberapa kapal yang selalu berlayar sesuai dengan jadwalnya, kemudian dibantu dengan kapal Perintis Sabuk Nusantara 68,” kata Edi Sukarni di Tuapejat Senin. (24/6)

Sementara itu di sektor darat, pihaknya menyediakan mobil angkutan umum jenis pick up dan mobil untuk para tamu yang siap untuk dirental. Sementara kepada para pengemudi ojek di kawasan Tuapejat, puhaknya juga telah menghimbau dan berkoordinasi agat para pengemudi ojek itu mengenakan  rompi sebagai identitas pengemudi ojek sepanjang kegiatan festival  berlangsung.

“Transportasi kita di Mentawai memang masih sangat minim sekali, berbeda dengan di Kota semuanya serba menggunakan aplikasi online, gampang sekali, tetapi untuk mendukung kegiatan ini, tentu kita optimalkan. Ojek yang ada  di tuapejat sehingga masyrakat yang datang lebih mudah.

Gelar Lomba Parahu layar Pertama

Festival Pesona Mentawai 2019 juga akan disemarakkan dengan  Lomba Perahu Tradisional yang diperkirakan akan menjadi perhatian  yang  menarik bagi masyarakat  daerah Mentawai  yang memiliki  laut  luas.

Kepala Dinas Perhubungan Mentawai Edi Sukarni  yang didampingi Kabid Lalu Lintas Laut  Amrial  selaku Koordinator lomba mengatakan, lomba akan kembali digelar di kawasan pantai   Jati yang sangat Indah, salah desa di Tuapejat Sipora Utara pada akhir pekan ini.

“Ini Lomba  Perahu Tradisional   yang pertama, dimana ide lomba perahu layar ini muncul ketika kita sedang ngobrol sambil minum kopi di kedai dengan para pengusaha yang menjadi sponsor waktu itu,” kata  Edi Sukarni di  dermaga Tuapejat, Rabu (26/6)

Kegiatan, lanjut Edi akan disponsori oleh Suzuki, dimana pada kegiatan tersebut telah disediakan hadiah dengan total Rp 10 Juta, selain itu juga terdapat dorprize untuk 73 orang pengunjung yang beruntung.

Edi juga mengatakan, lomba perahu layar tradisional tersebut merupakan salah satu upaya melestarikan alat transportasi masyarakat Mentawai pada waktu dulu kala. Dimana sebelum ada mesin tempel atau boat masyarakat Mentawai menggunakan perahu layar.

“Sekarang sudah jarang dan bahkan sudah tidak ditemukan lagi masyarakat Mentawai yang menggunakan layar, nah dengan adanya kegiatan perlombaan perahu layar ini, akan mengingatkan kembali kepada anak-anak generasi Mentawai, begini loh,,perahu layar itu, jangan sampai hanya tinggal cerita saja,” ujar Edi

Sementara itu Ketua Komunitas Surfing Ag’gau Boardriders Irwanto selaku Koordinator pelaksana mengatakan pihaknya sangat mendukung diadakannya kegiatan tersebut.

“Semua anak-anak Ag’gau berpartisipasi untuk mendukung suksesnya acara ini dan seperti tahun lalu masyarakat sangat mendukung sekali kegiatan ini, sekaligus kita mempromosikan pantai Jati yang merupakan destinasi wisata pantai ini,” tuturnya.

Ia juga menghimbau kepada para pedagang di sekitar pantai Jati untuk memanfaatkan momen tersebut dengan berjualan makanan dan minuman atau kuliner pantai.

“Saya sudah mengajak dan menghimbau para pengusaha jualan makanan dan minuman, sepanjang acara berlangsung dari 29 Juni yang rencananya dibuka langsung oleh Bupati Mentawai dan berakhir 1 Juli 2019,” paparnya.

Pada pelaksanaanya nanti kata pria yang akrap disapa Ciwe itu, masing-masing perahu bermuatan dua orang peserta dan dilengkapi dengan pelampung rompi, kemudian akan melewaiti rute yang disiapkan oleh panitia sekaligus dengan aturan mainnya. ** Afridon

Targetkan 30 Ribu Pengunjung

Joni Anwar.
Joni Anwar.

Dari pantauan Editor, jelang  dua  hari ke depan, akan digelarnya Festival Pesona Mentawai tahun ini, kunjungan wisatawan asing  meningkat. Iven yang telah menjadi agenda tahunan   memang ditunggu  dan diminati  masyarakat  Indonesia  dan  manca negara karena Mentawai dikenal dengan ombaknya sudah mendunia.

Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olaraga Kabupaten Kepulauan Mentawai, Jhoni Anwar  mengatakan, target kunjungan wisatawan luar maupun dalam negeri mencapai 30 ribu pengunjung selama digelarnya Festival.

“Minat masyarakat luar terhadap acara kegiatan ini, sangat luar biasa, saat ini wisatawan sudah mulai berdatangan,” sebut Jhoni Anwar saat diwawancarai di tengah kesibukannya, Senin 24/6

Pihaknya juga sudah menyebarkan surat undangan kepada pejabat pejabat tinggi, seperti Menteri Pariwisata terkait, DPR RI, bahkan undangan terhadap Gubernur dan Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Barat.

Siapkan Jalur Evakuasi

Jalur Evakuasi yang dibangun untuk antispasi dampak bencana di Tua Pejat.
Jalur Evakuasi yang dibangun untuk antispasi dampak bencana di Tua Pejat.

Terkait masalah keamanan dan keselamatan peserta festival dan pengunjung, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Mentawai Noriadi  mengatakan, BPBD membuka jalan  Evakuasi dari daerah  kawasan  wisata Mapaddegat desa Tua Pejat  ke tempat yang lebih tinggi, guna  untuk  mengatasi   kalau ada bencana saat  Festival Pesona Mentawai 2019.

“BPBD bekerjasama dengan Dinas PU merintis jalan evakuasi sepanjang 300 meter ke tempat evakuasi yang lebih tinggi lebih kurang 15 meter ke atas sana, lebih cukup untuk tempat evakuasi, kalau terjadi gempa peran BPBD,” kata Kepala Pelaksana BPBD Mentawai Novriadi saat  ditemui ruang kerjanya, Senin (24/6).

Selain jalur evakuasi  BPBD Mentawai juga menyiapkan rambu evakuasi. Tujuannya agar pengunjung bisa mengetahui kalau terjadi bencana gempa kemana mereka akan lari.  Rambu ini akan dipasang sepanjang lokasi festival.

BPBD juga  menyuplai air ke lokasi, saat ini BPBD sudah menyiapkan dua tanki fleksibel untuk pemenuhan kebutuhan air bersih di lokasi festival. Setiap hari ada 10 orang anggota kita untuk membantu disini untuk di laut kita bekerja sama dengan Coast Guard dan SAR untuk penyelamatan.

Terkait masalah keamanan dan keselamatan peserta festival dan pengunjung, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Mentawai Noriadi  mengatakan, BPBD Mentawai mendirikan tenda dan mensiagakan personilnya di lokasi festival.selama berlangsungnya Festival Mentawai. Selain itu BPBDjuga  menempatkan personilnya  untuk  menyiapkan sarana air bersih untuk fasilitas toilet di lokasi. ** Afridon

266 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*