Empat Wakil Kab. Solsel di DPRD Sumbar, Diminta Perjuangkan Daerah Pinggiran

Khairunnas, salah seorang anggota DPRD Sumbar asal Solok Selatan.

Solsel, Editor.- Empat putra daerah Solok Selatan yang telah dilantik menjadi Anggota DPRD Provinsi Sumbar, diharapkan lebih banyak lagi berkontribusi terhadap pembangunan daerah dan masyarakat yang diwakilinya.

Sebagai kabupaten yang sudah lama menyandang status sebagai daerah tertinggal, tentunya butuh perjuangan para legislator pilihan rakyat itu. Terutama tertinggal disisi infratruktur jalan dan jembatan di tujuh Kecamatan di Solsel. Termasuk Sumber Daya Manusia (SDM) yang menjadi faktor utama penentu keberhasilan daerah pinggiran Sumbar itu.

“Nah, di tahun 2019 ini Solsel tidak lagi berstatus daerah tertinggal. Tapi, masih banyak jalan provinsi dan kabupaten yang butuh anggaran pembangunan. Disini kita berharap adanya peran penting empat putra daerah Solsel di DPRD Provinsi Sumbar,” pinta Rafidal Yuneri tokoh masyarakat Solok Selatan.

Apalagi Khairunas yang sudah tiga periode menjadi Ketua DPRD Solsel dan sudah tiga kali menjadi kandidat Calon Bupati Solsel. Begitu juga Nurfirmanwansyah, mantan Wakil Bupati Solsel. Juga pernah menjadi kandidat calon Bupati Solsel, keduanya sudah lama berkecimpung di dunia politik.

Begitu juga dengan Mario Syahjohan, mantan Ketua Ketua Komite Olahraha Nasional Indonesia (KONI) Solok Selatan. Sebagai politisi muda dan diharapkan berperan lebih enerjik dalam menyuarakan aspirasi rakyat, termasuk Irwan Afriadi yang sudah periode ke dua menjabat sebagai anggota DPRD Sumbar.

“Mudahan ke empat putra daerah Solsel ini, mampu membawa perubahan terhadap kemajuan daerah. Dan keperpihakan terhadap lesulitan rakyat, skala prioritas daerah,” jelasnya.

Oleh karena itu, wakil rakyat ini meski berani dan punya nyali untuk memperjuangan bidang pembangunan yang di butuhkan daerah dan rakyat yang diwakili.

Mudahan katanya, banyak harapan yang muncul di hati rakyat yang diwakili. Terutama, soal produktivitas kerja dan keberpihakan yang jelas terhadap rakyat.

“Kebijakan-kebijakan anggaran (budgeting) dan program pembangunan kita tunggu dari empat putra daerah kita,” ucapnya.

Dengan banyaknya wakil rakyat perwakilan Kota/kabupaten di Sumbar, tentunya harus mempersiapkan diri dalam merangkul anggaran pembangunan sebanyak mungkin. Baik bidang infratruktur jalan dan jembatan. Pendidikan, ekonomi, pertanian menjadi faktor dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat nantinya.

“Karena itu, mental, kompetensi dan program yang dicanangkan eksekutif butuh persetujuan anggaran DPRD betul-betul ada keberpihakan kepada kabupaten yang baru keluar dari daerah tertinggal,” tegasnya.

Wali Nagari Lubuk Ulang Aling Selatan, Kecamatan Sangir Batang Hari, Yunidas menyebutkan, lewat karir politik, aspirasi yang disuarakan anggota DPRD itu mampu diwujudkan dalam berbagai program yang direalisasikan oleh lembaga eksekutif.

Maka kebijakan yang berorientask pada perbaikan taraf hidup masyarakat yang diwakili, menjadi harapan bagi rakyat Solsel terkait fungsi Budgeting anggota DPRD disamping fungsi pengawasan.

“Ini menjadi modal dasar mimpi rakyat Solsel kepada empat wakilnya di DPRD Sumbar, terutama jalan provinsi ke empat nagari terisolasi di Lubuk Ulang Aling,” ucapnya.

Karena sudah puluhan tahun, belum pernah merasakan kemerdekaan pembangunan. Diakuinya, daerah pinggiran kerap menjadi deskriminasi anggaran dan terlupakan anggaran.

“Mudahan keberpihakan anggaran kami rasakan. Kami juga butuh jembatan penghubung, agar tidak naik perahu timpek lagi. Jalan kami jangan jalan tanah lagi, bagaikan lumpur ketika musim hujan,” tukasnya.

Menanggapi hal itu, Anggota DPRD Provinsi Sumbar, Mario Syahjohan mengatakan, pihaknya siap berjuang untuk rakyat Solsel, dan akan menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya.

Harapan rakyat Solsel tersebut, menjadi orientasi baginya dan tiga putra daerah Solsel lainnya dan bersama-sama dalam membawa perubahan bagi daerah yang baru keluar dari status daerah tertinggal.

“Saat ini kita fokus pembentukan Komisi dan alat kelengkapan DPRD Sumbar,” katanya.

Bicara pembangunan dan daerah tertinggal yang berada dipinggiran Sumbar, tidak hanya Solok Selatan saja. Tapi, Rio menjelaskan, berkeinginan mengajak seluruh anggota DPRD Sumbar yang sudah dilantik tersebut, bersama-sama memikirkan nasib daerah pengunjung Sumbar.

Sebab, selama ini daerah pinggiran sering terabaikan dengan anggaran. Apalagi di daerah Kota atau Kabupaten pinggiran itu, tidak memiliki wakilnya di DPRD Sumbar.

“Wakil rakyat yang duduk di DPRD Sumbar. Jangan hanya fokus berjuang untuk kabupaten atau kota yang di wakili, tapi bersama berjuang untuk daerah pinggiran yang mesti menjadi skala prioritas,” imbuhnya.

Baik infratruktur jalan dan jembatan, maupun sisi ekonomi, SDM. Hal ini menjadi titik fokusnya, dalam mewujudkan daerah di Sumbar tidak terjadi diskriminasi anggaran berpihak pada suatu daerah yang punya wakil saja.

“Pandangan ini meski harus di hapuskan, kalau sudah duduk di DPRD Sumbar. Kita harus fokus berjuang untuk rakyat di 19 kota kabupaten di Sumbar,” terangnya. ** Natales Idra

230 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*