Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kab. Solok, Gelar Malam Puncak Pemilihan Duta Budaya Kab. Solok 2019

Nasripul Romika saat menyerahkan hadiah kepada salah satu juara Pemilihan Duta Budaya Kab. Solok 2019.
Nasripul Romika saat menyerahkan hadiah kepada salah satu juara Pemilihan Duta Budaya Kab. Solok 2019.

Arosuka, Editor.- Kegiatan pemilihan Duta Budaya merupakan salah satu upaya untuk melestarikan budaya Minangkabau, agar indak lakang dek paneh indak lapuk dek hujan. Disamping itu melalui kegiatan ini juga akan memberikan nilai positif bagi generasi muda agar lebih mencintai dan melestarikan kebudayaan daerah, khususnya budaya Minangkabau.

Hal itu diungkpan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM dalam sambutan dan pengarahannya pada Malam Puncak Pemilihan Duta Budaya Kabupaten Solok 2019, bertempat di Ruang Solok Nan Indah, Kantor Bupati Solok, Rabu malam (16/10).

Lebih lanjut dikatakan bupati, selain itu melalui ajang pemilihan Duta Budaya ini, kita dapat menggali potensi yang dimiliki para peserta tentang adat istiadat budaya Minangkabau. Hendaknya semua orang dapat merasakan kontribusi positif dari keberadaan penyandang gelar rang mudo dan puti bungsu duta budaya Kab. Solok, terutama dalam hal pelestarian budaya dan pembangunan mental generasi muda di Kabupaten Solok.

“Saya berharap kepada para peserta pemilihan Duta Budaya untuk menjadi pelopor dalammembentengi generasi muda dari pengaruh negatif. Mengingat saat ini, generasi muda menjadi incaran pengaruh negatif, seperti narkoba, kenakalan remaja di lingkungannya,” kata Gusmal.

Sebelumnya ketua pelaksana kegiatan, Nasripul Romika yang juga Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Solok menjelaskan, Pemilihan Duta Budaya ini merupakan suatu kegiatan yang terintegrasi dengan pendidikan karakter Puti Bungsu dan rang Mudo Minang.

“Kegiatan ini merupakan upaya mempertahankan nilai-nilai tradisi budaya minang dengan falsafat Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah (ABS-SBK),” jelas Nasripul.

Menurut Nasripul, Pemilihan Duta Budaya ialah seleksi pembinaan terhadap figur keteladanan karakter orang Minang sesungguhnya, dalam artian untuk memilih Puti Bungsu dan Rang Mudo yang memiliki kepribadian orang Minang sesuai dengan ABS-ABK..

“Yang tak kalah pentingnya adalah Pemilihan Duta Budaya Kab. Solok juga merupakan implementasi dari undang-undang nomor 5 tahun 2017 tentang pemajuan kebudayaan yang pada intinya upaya untuk meningkatkan ketahanan budaya dan kontribusi budaya Minangkabau  sebagai bagian budaya di indonesia di tengah peradaban dunia melalui perlindungan, pengembang, pemanfaatkan dan pembinaan kebudayaan,” kata Naripul.

Peserta pemilihan duta budaya adalah putera puteri terbaik dari masing-masing kecamatan dan nagari yang ada di Kab. Solok.

Kegiatan ini dilaksanakan dalam tiga tahap yang terdiri dari : Tahap I : Audisi dilaksanakan pada tanggal 1  s/d 2 oktober 2019, pada tahap ini dipilih 28 orang terbaik (14 putera dan 14 puteri)

Tahap II : Pembekalan peserta. Tahap III : Malam puncak pemilihan duta budaya Kab. Solok tahun 2019.

Pemenang Rang Mudo dan Puti Bungsu Duta Budaya Kab. Solok 2019 adalah, Juara 1 Rendi Kurnia Ilahi & Sri Wahyuni, Juara 2  Muhammad Denis Setiawan & Halimatul  Sadiah dan Juara 3 Muhammad Ilal Sinaga & Yelma Sisriyenti.

Hadir pada acara ini :

Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM, Ketua TP-PKK Kab. Solok :Ny. Desnadefi Gusmal, Ketua GOW Kab. Solok Ny. Dahliar Yulfadri Nurdin, Kepala SKPD di lingkup Pemerintahan Kab. Solok. ** Rhian/Doni/Hms

494 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*