Di Limapuluh Kota Masih Ada Guru Honor Berpenghasilan Rp50 Ribu

Wabup Ferizal Ridwan bersama uru honorer di Kab. Limapuluh Kota.
Wabup Ferizal Ridwan bersama uru honorer di Kab. Limapuluh Kota.

Limapuluh Kota, Editor.-  Berharap bisa diterima menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K), setidaknya 900 orang  guru honorer di Limapuluh Kota sampaikan uneg- unegnya  di hadapan  Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan.

Dengan motivator asal Sumatera Barat, Dedi Mahardi, mereka menyampaikan kalau kesejahteraan mereka sebagai  tenaga honorer di Kabupaten Limapuluh Kota masih jauh dari standar layak hidup. Bahkan ada guru honorer TK yang menerima honor antara Rp50 ribu sampai 100 ribu rupiah per bulannya.

Hal itu disampaikan oleh Susanti, salah seorang guru TK di Batuampa, Kecamatan Akabiluru, Kabupaten Limapuluh Kota saat acara Dialog dan Diskusi Muhasabah Pengabdian Tri Warsa (2016-2021) atau acara pengabdian 3 tahun Bupati dan Wakil Bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi dan Ferizal Ridwan, Sabtu (16/2) di Gedung Serba Guna Politani Payakumbuh. 

Semula dalam acara yang mengangkat tema pegawai yang profesional dan berintegritas ini akan dihadiri Aidu Tauhid selaku direktur pengadaan dan pengangkatan BKN Pusat. Namun Aidu terkendala penerbangan dari Jakarta ke Padang yang mengharuskannya terlambat. Bahkan sampai acara berakhir pukul 12.00 WIB, Aidu baru sampai di Bukittinggi dalam perjalanan ke Kabupaten Limapuluh Kota. 

Susanti yang mendapatkan kesempatan untuk bertanya kepada pembicara, langsung menyapaikan guru honorer TK selama ini dianak tirikan. Pasalnya, sebagian besar sekolah TK adalah swasta di bawah yayasan tidak ada yang negeri. Kalaupun guru TK dikategorikan honorer, database guru TK tidak masuk kedalam K1 maupun K2. 

“Hal itulah yang membuat  nasib guru TK tidak kunjung berubah. Ini karena aturan dan kami bergantung hidup kepada yayasan yang mempekerjakan kami. Puluhan tahun kami hanya mendapatkan upah, bukan gaji. Bahkan ada guru TK yang digaji Rp50 ribu atau Rp100 ribu per bulan di Limapuluh Kota ini,” ungkap  Susanti. 

Untuk itu, Susanti meminta agar pemerintah lebih mendalam, dalam melihat kondisi kehidupan guru honorer. Jika pada rekruitment P3K tahap I hanya disuguhkan kepada guru honorer kategori K1 dan K2, maka guru TK yang telah mengabdi selama puluhan tahun tidak akan mendapat peluang untuk berkompetisi duduk sebagai P3K, katanya.

Mendengar penyampaian Susanti itu, Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan mengaku kaget dengan realita masih ada guru honorer yang hanya mendapatkan gaji Rp 50 Ribu hingga Rp 100 ribu perbulan. Wabup  prihatin karena  dinas pendidikan tidak pernah memberikan laporan soal ini. 

“Saya mendapatkan laporan dari dinas pendidikan bahwa gaji guru honorer tidak serendah itu. Ini sebuah temuan yang saya anggap hal yang luar biasa. Apalagi sudah dijalani selama puluhan tahun,” kata Wabup. 

Ia juga mengatakan acara Dialog dan Diskusi Muhasabah Pengabdian Tri Warsa ini memang sengaja digelar untuk tenaga honorer Limapuluh Kota dan langsung diundang orang nomor satu yang nantinya mengurus P3K.

Namun yang bersangkutan berhalangan hadir karena persoalan pesawat terbang yang ditumpanginya dari Jakarta menuju Padang mengalami keterlambatan. 

“Ini acara memang saya suguhkan untuk guru honorer dan mengundang langsung orang nomor satu dalam perekrutan P3K (Aidu Tauhid-red). Agar guru honorer bisa mengetahui sampai mana informasi tentang P3K ini dan melihat peluang di sana. Namun yang pak Aidu terkendala dalam perjalanan kesini,” kata Wabup. 

Namun dengan adanya acara ini, Wabup mengaku sudah mendapatkan masukan dan keluhan para tenaga honorer di Limapuluh Kota yang nantinya akan disampaikan langsung kepada BKN Pusat. 

“Sampai berakhir acara ini, Pak Aidu masih menuju ke sini. Beliau baru sampai di Bukittinggi. Setelah sampai ke sini langsung saya sampaikan kepada beliau dan apa hasilnya nanti disebarkan ke media,” ujar Wabup.  ** Yus

422 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*