Belum ke Sumbar, Bila Tak Kunjungi Bumi Sikerei Mentawai

Sesudut keindahan Mappadegat, Sipora.
Sesudut keindahan Mappadegat, Sipora.

Belum lengkap rasanya jika ke Sumatera Barat tidak atau belum pernah berkunjung ke Bumi Sikerei, Kabupaten Kepulauan Mentawai yang indah dengan selaksa pesona alam. Terutama keindahan pantai dan laut pulau Sipora, Siberut dan pulau Sikakap serta pulau besar dan pulau kecil lainnya.

Betapa tidak, Pulau-pulau yang ada di bumi Sikerei, Mentawai, benar-benar indah dengan pesona alam yang terlihat hijau,  sejuk dengan pantai yang landai berpasir putih bagai keikhlasan masyarakat mengucapkan selamat datang pada setiap pengunjung.

Keindahan pantai pesona alam di Desa Mapaddegat Tua Pejat, Sipora terlihat melengkung seperti setengah bundaran telur. Keindahan itu dapat disaksikan dari lokasi panggung utama Jambore Pengurangan Resiko Bencana/PRB ke-6 se-Sumbar, pada penutupan Jambore PRB oleh Bupati Mentawai Yudas, pada Jumat 22 Juli 2019 ini.

Pada penutupan Jambore PRB beberapa waktu lalu, Bupati Mentawai Yudas Sabbagalet didampingi Wakil Bupati Cortanius mengatakan, Mentawai memang indah. Buktinya, sebagian besar kata sambutan yang disampaikan bupati Yudas lebih bertumpu pada sektor wisata dan keramah-tamahan serta sopan santun bertutur masyarakat Bumi Sikerei.

Menurut Yudas, iven apa saja terbuka di Mentawai dan siap selalu menfasilitasi tempat dan lokasi, baik iven yang diselenggarakan pemerintah, swasta, BUMN, BUMD dan usaha swasta lainya. Termasuk kunjungan pendidikan murid SD, pelajar, siswa dan mahasiswa, pramuka dan kunjungan insidentil masyarakat umum baik internasional,  nasional, lokal dan daerah. Sebab, akses transportasi darat dan laut telah lengkap baik kapal cepat dan kapal angkutan orang serta angkutan barang keluar-masuk di Mentawai serta menuju ke Mentawai

“Ajaklah datang teman sanak saudara untuk datang berkunjung ke Mentawai,” kata Yudas.

Sementara itu Wabup Kortanius mengatakan, “Tanpa pesona alam maka pesona wisata tak akan berarti apa-apa. Sebab, yang dijual Mentawai adalah kekayaan pesona alamnya.”

Pelabuhan laut Tua Pejat terlihat terang benderang dari cahaya listrik yang menyala satu kali 24 jam,  listrik PLN dengan pembangkit listrik generator/PLTG yang tak padam, kata penduduk Tua Pejat,  yang enggan namanya untuk dituliskan menuturkan pada wartawan dari media ini ketika jawabannya penuh keramahan sambil memberikan informasi lainnya yang dibutuhkan.

Lima hari saya di Tua Pejat, Sipora, Mentawai. Saya rasakan waktu berlalu terasa cepat. Sebab, saya merasakan setiap kembali ketempat penginapan di Hotel Kristin yang terletak di perempatan sisi barat pelabuhan laut Tua Pejat.  Hotel dengan tarif sangat terjangkau bagi tamu yang menginap. Bersih, dengan layanan ramah dan santun. Hotel yang terletak pas dibibir pinggir laut yang jernih dan bersih. Ternyata di Sipora sudah banyak hotel-hotel dengan tarif familiar. Dan,  begitu juga hotel-hotel yang ada di pulau Siberut dan Sikakap, terang teman tetangga sebelah kamarku. Jadi, jangan cemas, datanglah ke Mentawai.

Selain itu penduduk Sipora juga jago masak dengan cita rasa masakan Padang, pedas, enak dan lezat. Masakan lauk pauk dengan harga yang lumayan murah. Untuk santap siang dan malam hanya bayar dengan tarif rata-rata 20 ribu rupiah disetiap rumah makan tertulis potong pajak 10 persen untuk PAD Mentawai. Di Mentawai tarif santap makan tak membedakan baik lokal maupun asing.

Jangan kira tarif makan di restoran dan rumah makan di Mentawai mahal. Ternyata murah. Walaupun 10 bahan pokok itu datangnya dari tanah tepi pulau Sumatera. Seperti beras, sayur mayur, cabe bawang dan buah-buahan. Serta bahan rempah lainnya semuanya datang dari tanah tepi. Tentang hal ini sektor pertanian perlu memberikan edukasi pada masyarakat agar suka berkebun dan bertani sehingga bisa memangkas biaya keluarga untuk beli bahan dapur.

Pada umumnya pendatang di Mentawai lebih suka berdagang. Pokoknya dagang apa saja semuanya sudah ada di Mentawai. Baik BBM dan barang dagang lainnya tak ada harga yang menonjol jika dibandingkan dengan tarif harga di kota lainnya.

Kadis Pariwisata Pemuda dan Olahraga Joni Anwar menyebutkan, “dalam waktu dekat akan mengajak memperkenalkan objek wisata Mentawai pada insan kuli tinta yurnalisme atau rekan-rekan wartawan,” ucap Joni Anwar yang diamini oleh Ketua PWI cabang Kabupaten Kepulauan Mentawai, Eriyanto yang baru saja dikukuhkan pelantikannya. ** Obral Chaniago

211 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*